Friday, August 14
Shadow

makan muntahan & karma…

Ini adalah cerita yang lama banget, cerita beneran, bukan fiksi, dialami oleh saya sendiri. ditulis di blog ini tahun 2011 tapi kejadiannya lebih dari 20 tahun lalu ketika saya masih di sekolah dasar kelas 3 di jayapura (papua). ya yang namanya jurnal, kan diurutkan waktu, jadi saya buat tahun publishnya sesuai dengan ingatan saya. hehehe ceritanya seru kok. xixixixi :-p

Jadi ceritanya waktu sekolah dulu ada kakak kelas saya kalo ngak salah sih dia udah kelas 5/6 gitu, orangnya besar & gendut, kadang orangnya suka nyemperin saya ke kelas ketika waktu istirahat tiba. namanya danang, saya masih inget banget namanya. hehehe. orangnya baik sih, kadang suka becanda. nah yang bikin saya rada sebal adalah kelakuannya suka membajak makanan tanpa permisi. langsung ngembat aja dia. mungkin karena itulah badannya besar & gendut. makanan favorit saya ketika waktu istirahat adalah nasi kuning seperti gambar diatas. dan seperti biasa, si danang ini langsung aja nyamber ikutan makan tanpa permisi. tapi suatu hari dia kena batunya… xixixixi 😛

Jadi waktu itu saya beli nasi kuning bungkus, kemudian saya makan dimeja kelas. eh ngak taunya ada bagian nasi kuning itu yang rasanya aneh mulut saya yang penuh nasi kuning itu terpaksa harus stop mengunyah dan isi mulut saya keluarkan. kemudian karena tempat sampah rada jauh, muntahan tsb saya letakan di pinggir kertas bungkusan. yah seperti makanan yang disisihkan begitu. bentuknya sih masih kliatan seperti baru karena sebagian besar ngak kena kunyahan gigi. namun yang jelas, itu udah masuk mulut. saya pun ngelanjutin makan sisanya dengan tenang..

Eh, ngak disangka2, si danang datang ke kelas. setelah sekedar menyapa basa-basi, dia pun bergelagat mau nyomot makanan saya… yah udahlah saya pasrah aja. ngak papalah ngebagi makanan dengan dia, daripada ribut… namun saudara2, tahukan anda apa yang terjadi? si danang ini justru ngambil muntahan tadi dan memasukan itu ke mulutnya. saya pun bengong setengah mati, dan cuman bisa ketawa ngakak dalam hati… huahahahahaha… ngak berapa lama, dia pun juga muntah, “huuueeeekkkk hueeeekkkk” trus langsung kabur ke luar nyari tempat sampah… ampun gustiiiii, mudah2an dia ngak papa… bayangin aja, didalam situ udah ada bangian tengik, ditambah pula bekas mulut orang… ampun dah, saya jadi merasa bersalah… 🙁

Nah ajaibnya, semenjak saat itu dia baik banget ke saya, ngak pernah comot makanan saya tanpa ijin. trus kalo ada apa2 juga ijin dulu. kondisi ini terus ada sampai saya akhirnya pindah ke flores… hehehe. Sekarang saya ngak tau lagi dia dimana. mudah2an dia masih sehat dan tambah baik hati, amiiinnn…

moral of the story, dari sini saya tambah sadar bahwa balasan itu nyata, dan tuhan itu adil. jika kita jahat sama orang, maka kita sendiri yang akan menerima balasannya entah melalui orang itu atau orang lain. kalo mau make punya orang, ya harus ada tata kramanya, minta ijin dululah. jangan asal ngembat.

semoga berguna bagi yang membaca…

hihihihi :-p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.