Monday, August 22
Shadow

Pengemis & penodong di Sydney…


Kalo di indo, udah jadi pemandangan umum dimana ada peminta2 atau pengamen yang maksa. Alesannya sih macem2, ngak punya uang transport, baru dicopet, anak sakit, dll. Padahal kalo dilihat fisiknya, mereka berusia produktif, ngak sakit, bahkan pernah saya liat abis ngamen/ngemis pada rokokan, SMS, dan ada yang nyetel MP3 juga. halah halah…

Di Brisbane / Sydney, para pengemis juga ada loh. ya sapa lagi kalo bukan bule2 itu. Mulai dari yang pake style lusuh, sampe yang anak2 sekolahan gitu.

Kalo yang pake style lusuh, biasanya orangnya rada tua gitu, tempat nongkrongnya pasif, disekitar CBD tempat banyak orang yang lalu lalang. biasanya dia duduk di pojokan gitu, naruh kaleng tempat minta uang, kadang sambil bawa papan/karton yang ada tulisannya. misal “HOMELESS people” atau “need your help”, atau kata2 lainnya… dibeberapa negara juga ada yang lucu2 & kreatif loh… lihat disini. dan jangan salah, dari berita yang saya denger, para pengemis ini nyimpan uangnya di bank loh… hehehe

Kalo yang rada muda, ini biasanya gentayangan kalo udah mulai gelap. kalo yang ini lebih aktif, dia yang ngedatangein target. tempat favorit untuk nongkrongnya biasanya tempat yang rada sepi, misalnya di gang gitu, area dekat stasiun, jalan2 sepi dekat UNI, taman, dll seperti ini. Tipe yang beginian biasanya berkelompok. jadi yang satu nodong, trus ada lagi temennya yang nokrong di ujung jalan sebelah sono. mereka saling kontek2an gitu. ceileh, gaye… terkoordinir bangets…!! jadi kalo ada petugas dateng, mereka kompak pada kabur. motifnya beragam, mulai dari minta duit supaya bisa pulang naik kereta, bus, dll, sampai ada yang nodong pake pistol. seyeeemmm…!!

Saya pernah mencicipi kelompok yang kedua ini ketika di Brisbane. waktu itu udah rada malem, dan saya keluar dari stasiun kereta untuk lanjut naik bus. langsung aja dihadang oleh beberapa anak teenager yang minta2 duit buat beli tiket pulang. hmm… saya pun cari akal. hehehe akhirnya saya pura2 gagap, sambil bilang, “no english, no english” sambil berakting orang bingung, dan pasang tampang imigran gitu… hahahahaha…
akhirnya mereka nyerah juga, dan membiarkan saya pergi. di ujung jalan, ada temennya lagi yang ngedekatin saya. tapi si temennya tadi langsung teriak ke dia “hey, he cant speak english, let him go“. saya pun ngeloyor aja dengan lenggangnya sambil ketawa dalam hati, dan teman2 lain pada ngakak begitu saya cerita… “it’s a brilliant idea achmad!!

hehehehe. sekian ceritanya, semoga bermanfaat bagi pembaca. xixixixi 😀

url pendek: http://bit.ly/k2IzNm

2 Comments

  • Assalamu’alaikum, Mas. Saya juga sempet ngerasain dimintain uang terus, dari wanita yang kliatannnya mabuk, laki-laki yg sepertinya homeless sampai anak sekolahan. Yang anak sekolahan padahal penampilannya oke. Pertama sih suka saya kasih juga, lama-lama kok kayanya banyak amat yang minta ya, jadi saya pilih-pilih juga kasihnya. Walaupun cuma minta 2 dollar sampai 20 cent. Kalo anak sekolah mintanya memang ga banyak, cuma 20-50 cent. Buat apa siy uang segitu? Kalau buat ongkos balik, bukannya mereka sudah punya tiket bus ya?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.