Achmad Mardiansyah's Journal

manage your knowledge by writing it

Seperti apa kuliah di Australia (UNSW)?

with 18 comments

Beberapa hari lalu ada rekan yang tanya tentang kuliah di Australia.

“Salam kenal bro,
Bro, liat dari profil sekarang sedang ngambil S2 di Australia y? boleh minta info tentang tempat kuliahnya bro? saya ada rencana juga mau kuliah di Australia, tapi belum begitu banyak tahu tentang kondisi di sana. Thanks yah bro..”

“kuliah di luar seperti apa sih? apa seperti training di nokia/siemens/ericsson gitu?

Beberapa komentar saya dan saya bandingkan dengan tempat kuliah saya dulu (STT Telkom, 1999-2004)

  • Secara umum, UNSW universitas yang bagus. Mungkin lebih baik dari dari universitas terbaik di indonesia.
  • UNSW adalah #1 untuk fakultas engineering di Australia.
  • Research yang lumayan menonjol disini adalah tentang telekomunikasi, energy, dan photovoltaics (energy surya).
  • Gedung di UNSWnya sih biasa aja, malah uni di indo punya gedung yang lebih bagus.
  • Mentalitas mahasiswa disini beda, pada serius belajar. terlebih mahasiswa S2 karena biasanya mahasiswa postgrad lebih punya motivasi daripada undergrad.
  • Dosen di sini tau benar apa yang mereka ajarkan. bener2 professional. mereka juga punya track record prestasi yang bagus. minimal untuk menjadi dosen disini adalah S3 (PhD). dosen2 ini mengajar mahasiswa S1 & S2, serta beberapa menjadi supervisor student S3.
  • grading (penilaian) di Australia adalah HD (high-distiction), D (distiction), C (credit), P (pass), dan F (failed). tiap mata kuliah punya standar sendiri2 dalam menentukan grading ini. yang jelas penilaian sepanjang pengalaman saya adalah absolute. jadi kalo sebagian besar mahasiswanya failed, ya failed.
  • Di Australia, nama SKS adalah UOC. Jumlah UOC maksimum yang diambil tiap semester adalah 24 UOC, kecuali student tersebut telah membuktikan pada semester sebelumnya bahwa dia dapat academic record yang excellent.
  • bobot UOC untuk setiap matakuliah adalah sekitar 6 UOC. jadi tiap semester cuman 4 mata kuliah dong? dikit banget yah? hehehe… kuliah emang dikit, tapiiiiii…. tugasnya itu. kadang kudu jungkir balik biar bisa survive.
  • Untuk student dari indo yang dulu kuliahnya nyante, bekal fotokopi aja udah cukup untuk lulus, mentalitas seperti itu kurang cocok diterapkan disini. kadang tugasnya ngak banyak, tapi menuntut pemahanan dan perlu di buktikan dengan simulasi. yah harus banyak baca buku, baca journal, ngubek2 internet, dan tanya sana-sini.
  • Kuliah telekomunikasi di UNSW sama sekali berbeda dengan training telco di ericsson, NSN, atau vendor lainnya. Benar2 beda.
  • Training vendor telco itu aplikatif & practical. Kebanyakan ngajarin cara pakai peralatan telco (commands, klik sana & sini, pencet ini & itu,  install ini & itu). yah belajar jadi orang yang disuruh2 gitu lah… disuruh nginstal, disuruh configure, dll
  • Sedangkan disini kita belajar tentang:
    • hal2 yang berada dibelakang technology. misal: MIMO, OFDM, algoritma iSLIP yang dipakai di cisco router
    • analyses terhadap sebuah technology. misal: pengaruh space-time coding terhadap BER, pengaruh repetition code terhadap BER, membuat simulasi OFDM, membuat project untuk monitoring
    • Membuat design system (arsitektur) yang berorientasi pada organization goals. top-down design vs bottom-up design.
    • belajar tentang latest research di telekomunikasi: misal: quantum communication, IP-HA (IP-HA sih udah ada dari dulu, kita belajar apa saja perkembangan terakhir di field ini), kita belajar WiFI dengan lebih detil: DIFS,SIFS, beacons, sync, network link scheduling, gimana kalo membuat shortest link dengan men-consider interference.
  • Karena lebih banyak belajar tentang science, konsep dasar, konsekuensinya adalah harus banyak baca referensi (buku, journal, sumber lainnya), dan dosen akan memberi project untuk mahasiswa untuk implementasi konsep tersebut agar lebih ngerti.
  • Saya pernah ngambil kuliah “coding & information theory” isinya membahas dari sisi math & concept dari teknologi wireless telco (OFDM, MIMO). misal: dalam pelajaran tsb kita belajar apa sih sebenernya OFDM itu? formula yang dipakai, dan kenapa pakai itu. pada bagian akhir kuliah, kita di beri tugas pake matlab yang membandingkan theoritical & simulation.
  • Salah satu ilmu dasar yang berguna jika ambil jurusan telco disini adalah linear algebra (aljabar linear). saya jadi tahu gunanya matrix, eigen values, eigen vector, concept of vector space, dot produt, cross product, hermitian matrix, unitary matrix, dll. semua itu kepake.
  • Kuliah disini terutama membahas lebih dalam ilmu yang ada. Misal: kuliah “switching architecture” hanya membahas sekilas tentang apa itu switches & router. selebihnya membahas tentang the things behind it: misal: teknologi cross bar, multistage switch, banyan tree algorithm, iSLIP, clos switch, internal blocking, mekanisme buffer di switches, bitonic sequences, dll
  • Beberapa course juga tidak ada bukunya karena kebanyakan ngambil dari journal. jadi tiap kali kuliah adalah membahas journal. kadang juga ngundang researcher yang ngasi kuliah tentang perkembangan terakhir researchnya.
  • Belajar dari journal berarti kita berada di ujung pengetahuan. karena masih dalam tahap development.
  • Kuliah di UNSW sering pake simulasi. matlab, & C programming adalah barang biasa disini. di setiap lab di electrical engineering pasti ada matlab licensed. so, akan lebih baik jika udah punya basic matlab & C dari indonesia.
  • Intinya sih siap2 baca banyak dan harus sering ngubek2.
  • Terus terang kuliah disini rada berat untuk saya, karena background saya industrial engineering, dan orang core telco. sehingga perlu enegi ekstra ketika ngambil course yang berkaitan dengan wireless.
  • Kalo coursenya berkaitan dengan networking, nah ini dia makanan lezat.
  • Fasilitas untuk akademik sangat lengkap sekali, sehingga ngak punya alasan buat ngak belajar/ngerjain tugas:
    • Kalo susah bahasa inggris, ada language center untuk membantu siswa membuat tugas dari sisi bahasa. mereka menyediakan konsultasi gratis untuk para student.
    • kalo lagi penat ngerjain tugas kuliah, ada gym, lapangan bola, kolam renang, tinggal pake aje.
    • kalo nyari jurnal, mereka punya akses ke ratusan jurnal provider: IEEE, scopus, emerald, engineering village, dll
    • kalo nyari buku, tinggal buka portalnya librarynya aja, trus search bukunya. ntar ketahuan di rak berapa, lantai berapa, buku tersebut berada
    • kalo bukunya ngak ada di uni, ada ILL (inter library loan) jadi minjem ke perpus universitas lain.
    • kalo bingung karena merasa masih asing, ada ISS (International Student service) yang membantu para siswa.
    • intinya sih fasilitas udah ada, lengkap, gratis, tinggal pake.
    • nah sekarang tinggal dari kitanya aja mau belajar atau tidak.
  • Saya harus berikan 2 jempul untuk UNSW karena efisiensinya. hampir semua proses adalah elektronik. buat appointtment juga udah disediain websitenya. alokasi ruang kelas sudah tersentralisasi. kalo peminat sebuah mata kuliah banyak sekali, maka bisa saja ruang kelas pindah ke ruangan lain yang lebih besar.
  • Dari sisi pengajaran & research, juga harus dikasih jempol yang banyak, karena sangat efisien. Di indonesia, seorang dosen harus ngajar materi yang sama berkali2 karena kelasnya banyak (pengalaman pribadi). situasi ini sangat tidak menguntungkan untuk research karena waktu dosen banyak terbuang untuk ngajar. lalu kapan waktu untuk researchnya? research dilakukan setelah ngajar dimana dosen udah capek & bosen ngajarin materi yang itu lagi – itu lagi. belum lagi kalo sang dosen ngerjain project buat nambah uang belanja.
  • di UNSW, dosen yang ngajar sebuah mata kuliah, cuman ngajar 1 kali seminggu karena semua student masuk kedalam sebuah kelas. minggu depan materinya udah beda. sisa waktunya ya buat research dia.
  • Kesejahteraan dosen juga sangat baik disini. ngak jadi melarat lah kalo jadi dosen disini. salary dosen UNSW bisa dilihat disini atau disini (casual). dari pengalaman jadi expatriat di beberapa negara, rate yang UNSW berikan adalah baik sekali. udah gitu dapet tunjangan lagi. so, tidak ada alasan untuk tidak berkarya.
  • UNSW juga menggunakan moodle untuk mendukung process pengajaran. pengumuman, slides kuliah, tugas, submit tugas, pertanyaan dari student, rekaman kuliah dapat di download dari sana.
  • di UNSW, tidak ada yang namanya ospek2an seperti indonesia. udah disuruh mbayar, dibentak2, ada kekerasan, namun hasilnya ngak signifikan. buat apa sih ospek itu? mendingan buat kegiatan yang bermanfaat. memang sih, beberapa kegiatannya bagus seperti orientasi kuliah, tapi kegiatan lainnya itu loh… mending dibubarkan saja.
  • di UNSW setiap semester ada yang namanya o-week (orientation). isinya pengenalan UNSW beserta program2nya, setiap student groups/association/school pada buka stand dan nawarin ke student baru untuk gabung ke group mereka. beberapa program o-week ada yang ditentukan dari campus, namun banyak yang mandiri. teknisnya, campus/school nyediain schedule acara/seminar/presentasi tentang kehidupan kampus kemudian student memilih acara apa saja yang mau mereka ikuti. jadi dari awal memang udah dilatih mandiri.
  • kantin di UNSW juga ada beberapa kok. jadi ngak usah khawatir cari makan.
  • dibeberapa tempat umum di kampus, misal kantin, serta tempat umum lainnya, tersedia bubler (tempat minum) gratis. jadi kamu bisa refill botol air kamu disitu. minum yang banyak karena otak bisa pening kalo kurang minum. apalagi setelah ditambah assignmeent yang aujubile…

Pengalaman lain tentang Australia, silahkan klik di kategori Australia.

URL pendek: http://bit.ly/fM6oXQ

18 Responses to 'Seperti apa kuliah di Australia (UNSW)?'

Subscribe to comments with RSS or TrackBack to 'Seperti apa kuliah di Australia (UNSW)?'.

  1. […] lanjutan artikel sebelumnya, “seperti apa tinggal di Australia khususnya […]

  2. belanja buku, belanja ilmu pengetahuan,betul kan ??

  3. Ya Allah, minat banget kuliah di Australia 🙁
    salam kenal 🙂
    -cith

    cith

    28 Dec 11 at 21:52

  4. @cith:
    salam kenal juga.
    terima kasih telah berkunjung…

  5. Salam Mas. saya Siswa Jogja.Sastrainggris semester 5. sya pengen kelak bisa kuliah di Australia, Ambil Master of Art. Lewat beasiswa.
    Mas mohon petunjuk. di kampus apa jurusan ini ada?
    kalu boleh tau matakuliah nya apa aja?

    Mas, tolong beri tips gmn dapet beasiswa ke Australia.

    tak tunggu,…ya Mas. ojo lali…

    Salam..youth!!

    sugeng erwanto

    9 Sep 12 at 15:01

  6. @sugeng erwanto:
    untuk master of art, saya kurang tahu. kliatannya sih di kampus saya (UNSW) ada tuh, coba cari aja disana.
    jika ingin info lebih detil, coba aja konsultasi ke kantor IDP. konsultasi disana gratis.

    untuk tips beasiswa, saya lagi buat bukunya, tentang pengalaman saya dapet ADS. tunggu aja ya. hehehe
    salam,

    Achmad Mardiansyah

    16 Sep 12 at 21:03

  7. Salam, mas. Saya mahasiswi Bandung, semester 3. Dari dulu pengen bgt kuliah keluar, antar jerman dan australia. Susah bgt dapet ijin ortu. Tapi pgn cari info2nya dulu, siapa tau kalo dapet bs dpt ijin nantinya 😀
    Tapi pgn nanya, tes masuknya gimana mas? Banyak mahasiswa Indonesia jg disana? Terus, saya liat di webnya, perbedaan class sama course itu apa ya? Makasih, mas. 🙂

    Shalha

    21 Jul 13 at 14:54

  8. untuk masuk UNSW, tidak ada test ujian masuk seperti perguruan tinggi negeri di indonesia.
    mereka akan lihat dari: akreditasi sekolah di indonesia, transkrip akademik, IPK, pengalaman kerja, CV, dan hal lainnya.
    mahasiswa indo cukup mendominasi di UNSW. tidak jarang kamu akan dengan orang berbicara bahasa indo disana.
    course = mata kuliah, dan didalam course ada class. class itu seperti jadwalnya. kadang2 orang suka bicara class & course berganti2.
    semoga menjawab ya

    Achmad Mardiansyah

    22 Jul 13 at 13:24

  9. Assalamualaikum mas achmad, saya alumni stt telkom 1994 – 1998 Jurusan wireless communication, S2 di ITB Jurusan wireless communication juga, sekarang saya kerja di PT Telkomsel, saya ingin melanjutkan S3 di UNSW, kiranya stepnya bagaimana ya mas

    terimakasih

    Beni Endharto

    12 Dec 13 at 06:45

  10. misalnya kalau ada satu course yang fail, apakah harus mengambil ulang course tsb atau bisa ganti ambil course yg lain. karena yg penting kreditnya mencukupi untuk lulus?

    zaki

    11 Jun 16 at 18:16

  11. Mas achmad, kebetulan saya sekarang sedang mengisi application form untuk master by coursework. Disana tidak ada permintaan motivation letter dan recommendation letter, apa memang umumnya seperti itu?
    lalu, saya juga bingung grading system yang harus dilampirkan sebagai dokumen pendukung apakah harus keluaran universitas atau bagaimana? terima kasih.

    Izzah A Wardah

    9 Oct 16 at 18:55

  12. @beni: step 1 harus cari supervisor dulu. silahkan browsing website UNSW dan cari supervisor disana. atau tanya ke fakultas via email.

    @zaki: kalau ada yang fail, dilihat dulu adalah core subject atau tidak. kalau anda fail di core subject, harus ulang lagi. kalau non-core boleh ambil yang lain.

    @izzah: motivation letter adalah hal lumrah… tidak perlu diperdebatkan. saya kurang jelas dengan grading system yang anda maksudkan, so no comments.

    Achmad Mardiansyah

    27 Nov 16 at 15:25

  13. mas mau nanya, di faculty of engineering untuk yg civil engineering kan ada dua master of engineering (Civil Engineering) dan Master of Engineering science (Civil ENgineering). nah kedua ini berbeda ato gimana ya mas? karna menurut saya penjabarannya kurang jelas ato sayanya yg missed. courses di dalam Master of Engineering science (Civil Engineering) saya liat sama aja namun pada master of engineering (Civil Engineering) ada silabus mata kuliah tiap tahun. terimakasih.

    Gorby

    1 Mar 17 at 10:46

  14. @gorby, kalau engineering science dari pengalaman saya ada beberapa matakuliah yang terkait dengan science yang harus diambil. mata kuliah science biasanya membahas aspek teori yang mendasari sebuah teknologi. jadi bakal susah dicari barangnya/implementasinya karena yang dipelajari theory dimana dari teori ini kemudian diaplikasikan ke teknologi.
    misalkan dulu saya pernah ambil subjects yang didalamnya membahas teori antrian, information theory, entropy, advanced wireless, quantum communications.

  15. mas mau tanya, apa di UNSW dikasih tau mata kuliah apa saja yang wajib diambil buat program master nya? Kebetulan saya tertarik buat ambil master of engineering science ( civil engineering) disana. Tapi pas ngubek2 web sitenya gak ketemu. Mungkin saya yang missed. Terima kasih

    Sabila

    11 Apr 17 at 11:59

  16. @sabila: pasti dong, di setiap program pasti ada informasi kuliah wajib dan election.

  17. mau tanya, kalau misal tidak ada test dan yang dinilai itu dari universitasnya, syarat unibversitasnya harus apa misal akreditasi , negeri/swasta? saya sekarang masih study s1 pendidikan bahasa inggris dan rencana mau melanjutkan study s2 di unsw.dan ipk/ pk minimal berapa? terimakasih

    sethya

    4 Jun 17 at 12:52

  18. @sethya: itu pertanyaan harus ditujuan langsung ke universitas. ya tentu akreditasi universitas berpengaruh ketika mendaftar ke UNSW. tapi berapa besar pengaruhnya? saya tidak punya info itu.

    untuk persyaratan IPK, juga perlu langsung ditanyakan ke universitas.

    saran saya, sethya ikut saja ketika ada acara pameran pendidikan. nanti disana bisa puas tanya langsung ke perwakilan universitas. atau bisa langsung data ke agen-agen pendidikan australia di indonesia

Leave a Reply